Monday, November 23, 2015

Masih menang?

Bismillah

Entah bila saya membaca tulisan Muharikah yang ini, namun saya tertarik dengan tulisannya yang bagaikan muhasabah untuk saya. Jujurnya, kadang tulisan orang lain begitu tepat sekali mengekspresikan diri saya. Begitu tepat mengena di jiwa saya. Bagaikan, Allah mengirim tulisan tulisan mereka untuk saya lebih banyak koreksi diri.

Dalam tulisan tersebut, saya terkesan dengan tujuan hidup kita. Meski mula mengikuti usrah sejak sekolah menengah, berada dalam kalangan suasana yang selesa, namun satu hal yang saya refleksi adalah walau apa sekalipun latarbelakang kita, kita masing masing perlu sentiasa memperbaiki niat tujuan hidup kita. Dalam kesenangan kita lupa. Dalam kesibukan kita alpa dan ya dalam kita menyeru manusia dan memperbaiki diri dan masyarakat kadang kita terleka apa sebenarnya tujuan hidup kita. Dan tidak salah saya katakan, apatah lagi people who is called da'ie pun perlu sentiasa duduk mengingati kembali apa tujuan hidup kita. Kerana biar dalam situasi apa pun kita, kita sentiasa menyedari bahawa, "yang menyebabkan kita ada sense of purpose, adalah Allah juga." 

Dan semalam ketika saya membelek instagram, saya menemukan post ketika Ramadhan yang lalu. Saya tersebak juga memikirkan saya sepertimana sekarang di 11 Safar ini. Moga saya selalu sahaja menjadikan Allah; the ultimate goal yang saya mahukan di dunia dan akhirat. Menjadikan saya seorang awwab atau orang selalu bertaubat dan golongan taqwa. Taqwa menjadi rakyat Malaysia, taqwa menjadi sebahagiaan daripada ummah. Oh, sukarnya namun Allah bimbinglah saya!

video
Antara kesukaan video sewaktu Ramadhan hingga sekarang.


"sebabnya kita memang nak ajak orang lain masuk syurga, tapi kita tidak mahu masuk syurga ke?"

"dan jadikanlah al Quran itu sebahagian islah dan rutin kita"


Masih menangkah? Rindu Ramadhan saya T.T

اللهم ثبت قلبي على الإيمان وعلى دينك وعلى طريقة دعوتك 

Wassalam,
Gombak.

Wednesday, October 28, 2015

"Awak rahmah tak?"

Bismillah.

Duduk berhadapan dengan mutarabbi di suatu hari itu begitu mendamaikan. Menatap mata dan wajahnya ternyata tidak menjemukan. Kami hanya berdua. Dia menyusun kata untuk disampaikan kepada saya.

"akak, boleh saya cuba sekali lagi?"

Saya tersenyum padanya.

"tentulah boleh!"

"Topi pertama saya; da'ie dan murabbi"

Satu hal lagi yang saya peroleh; saya belajar bahawa tidak perlu berkejar kejar mengejar sempurna di hadapan manusia. Tidak perlu menipu untuk kelihatan sempurna. Tidak perlu menjadi orang lain. Tidak perlu terikut ikut untuk kelihatan sama. Tidak perlu takut untuk meminta peluang. Dan saya sendiri sangat menghargai proses belajar daripada sisi sisi kelemahan yang kecil, yang mungkin enteng dan tidak dilihat manusia. Bahawa manusia ini unik dan berbeza. 

"remind yourself that its okay not to be perfect"
(unknown)

"everybody has their own struggle (so be kind)"

Topi yang saya imani itu buat saya sangat menyedari bahawa saya perlu berhati besar dan memberikan peluang kepada ramai orang. Saya perlu tenang menyokong dan tak usah gopoh mengejar hasil kesempurnaan. Saya mahu proses belajar menjadi yang terbaik dilalui dengan kefahaman dan kesabaran. Maka, sering sekali saya tanyakan pada diri tatkala berjumpa orang yang berbeza daripada saya, "sudah memberi peluang pada diri sendiri dan mereka?" Sebagaimana yang Allah ulangkan bahawa Dia Maha Mengampuni dan memberikan peluang, maka saya mahu apa lagi? Saya juga mengharapkan belas kasih Tuhan mengampuni saya maka mana mungkin saya bersikap tidak adil pada orang lain. "Allah banyak beri peluang pada awak, Nurul!" Dan mampukah saya mencontohi ar Rasul saw dalam memberi peluang kepada ramai orang? Kerana tanpa peluang, kita mudah sekali salah sangka, salah hukum, salah memberi ubat, mudah melabel, menyemai benci dan terlihatlah Islam yang sangat tidak menyantuni manusia dan rahmah. MasyaAllah, rindu saya pada Baginda yang memandang semuanya dengan cinta T.T.


"awak rahmah tak?"

Saya yakin tarbiyyah yang saya lalui banyak mengubah saya. Banyak menemukan saya dengan pelbagai orang. Banyak mengubah persepsi saya. Justeru saya merasakan bahawa komunikasi sangat penting di zaman ini kerana kita tidak perlu sama untuk saling menghargai, tidak perlu sama untuk 'li ta'arafu'. Komunikasi buat kita saling menyampaikan rasa, idea dan pendapat meski tidak selari dengan apa yang kita punya. Komunkasi dapat mengubah salah faham, dapat menerangkan dan merapatkan. Memberikan peluang dengan menghargai peluang komunikasi. Nah, bercakaplah dengan berhikmah, saling menghormati dan menghargai. Ternyata, saya suka sekali ini!

Teruntuk saya, moga lebih rahmah insyaAllah!

Wassalam,
Johor Bahru.

Sunday, September 27, 2015

رب زدني علما

Bismillah.

Berada dalam semester kedua pengajian membuatkan saya berkali kali memperbaharui niat saya. Sebagaimana di awal kelas Research Method, Dr. Hassan Ben mengingatkan kami semua tentang amanah ilmu yang kami pikul. Dr. mengulang ulang tentang itu. Peringatannya dalam Bahasa Arab sangat sederhana namun mengena di jiwa saya. Saya kembali (lagi) bermuhasabah mengapa saya di sini. Masih bergelumang dengan pengajian. Masih masuk kelas. Masih ke perpustakaan. Masih menyiapkan assignment. Dan semua itu kerana apa. Diam diam saya senang dengan peringatan Dr. Hassan walau saya akui saya gementar menyahut amanah ilmu ini. Siapalah saya kan, haruslah takut!

كسب

Perkataan berbahasa Arab yang bermaksud mendapat atau gain ini diterjemahkan Dr. Hassan bahawa perjalanan menuntut ilmu itu bukan tugas yang mudah. Ianya memerlukan pengorbanan. Pengorbanan masa, wang ringgit, tenaga malah segala hal yang boleh dikorbankan. Maka dengan segala pengorbanan ini dalam menyiapkan kajian, seseorang itu pasti mendapat manfaat daripada pengorbanan ini. Berupa ilmu atau penemuan baru yang bermanfaat buat masyarakatnya. Antara yang paling saya ingat pesanannya;

"Kamu semua haruslah amanah dalam medan ilmu ini. Apatah lagi pelajar Syariah. Lagi besar tanggungjawab kamu menyelidiki sesuatu hal."

Saya bagaikan mendengar taujihat di sepanjang kelas beliau. Nasihat nasihat itu begitu win di hati saya. Bagaimana sesiapa sahaja seharusnya merasakan berat terhadap amanah ilmu ini. Meneliti 'penyakit' dalam kalangan masyarakat, membuat bacaan, kajian yang mendalam, berfikir, analisa dan seterusnya mengeluarkan 'ubat' buat masyarakat.

"Sebab itu kajian kamu seharusnya bermanfaat buat masyarakat. Sebab kamu tahu masyarakat perlukan apa. Jangan bagi ubat yang salah. Bergaullah dengan masyarakat; itu juga tanggungjawab kamu."

Saya tidak dapat tidak mengiyakan butir butir bicara Dr. Begitu segar dan sangat realistik. Nah, tugas penuntut ilmu bukan sekadar senang lenang pergi balik kelas. Tugas seorang penuntut ilmu adalah mengorbankan dirinya buat masyarakat! Bermanfaat buat orang lain masyaAllah.

العمل بلا علم جنون
العلم بلا عمل لا يكون

Amal tanpa ilmu; gila
Ilmu tanpa amal; tak bermanfaat.

Moga Allah bantu saya dalam urusan ini. Moga segala yang Allah pinjamkan menjadikan saya makin rendah diri dan mendekat dengan Allah.

"Jangan berhenti mencari ilmu. Kerana ilmu bukan wahyu. Wahyu itu maksum (terpelihara dan sudah berhenti) tetapi ilmu tidak. Teruskan mencarinya."

رب زدني علما

Wassalam,
Gombak.

Monday, September 21, 2015

Itulah yang terbaik

Bismillah.

Beberapa orang bertanyakan saya tentang tempoh pengajian master saya. Saya dengan tenang menjawab, "Oh, sekarang baru semester dua."

"Eh, rasa macam dah lama. Rupanya baru semester dua." Kata mereka.

Saya tidak menyembunyikan apa apa lantas berkata, " Hehe, hari tu kena ambik kelas bahasa satu sem. Tu yang rasa macam dah lama."

Dan ya. Alhamdulillah, sudah masuk tiga semester saya di daerah ini. Daerah Gombak. Saya sendiri sangat tidak menyangka begitu cepat masa berlari meninggalkan.

Saya tidak pasti saya dalam proses menjadi dewasa atau apa, cuma jujurnya saya begitu tenang menghabiskan masa masa saya di sini. Cuma tipulah (tak baik menipu kan) kalau saya tidak merancang untuk menghabiskan pengajian. Saya sedang membuat yang terbaik, merancang yang terbaik insyaAllah. Saya suka (sangat) dengan tempat pengajian saya. Berilah saya peluang untuk benar benar merasai nikmat ilmu di sini. Bukan sekadar mengejar nama atau apa apa. Saya menyakini bahawa tiap orang ada jalan masing masing begitu juga saya biidznillah.

Dan lagi saya juga tidak pasti Allah menghendaki pelbagai cabaran yang saya tempuh ini adalah untuk menjadikan saya seperti apa. Adakah saya perlu bertambah kuat? Atau adakah tabah? Atau mungkin juga sabar? Sungguh, saya tidak tahu. Mohon dengan kerendahan hati saya agar Allah ajarkan saya semua hal yang terbaik buat saya. Meski hal itu kecil di sisi manusia lain.

"Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan." (As Syarh : 5,6)

Ayat Allah yang diulang dua kali kepada ar Rasul saw ini, sebagaimana ianya menenangkan Baginda, begitu juga mententeramkan raga saya. Entah janji ini begitu mendamaikan walau betapa Allah tahu saya seperti apa melalui kesukaran itu. Moga Allah benar benar tuntun saya dalam kesulitan dan kelemahan saya, agar saya menjadi insan terpilih mendapat kemudahan yang juga dituntun Allah di kemudian hari insyaAllah.


Nantikanlah masanya akan tiba
Nantikanlah masanya yang sempurna
Bila masanya bila akan tiba
Biar Tuhan saja yang menentukannya
Sabar sabar sabar sabar

Jika kau terus berusaha mesti jua akhirnya
Menjadi apa saja yang kau harapkan
Sabar sabar sabar

Itulah yang terbaik

Bersabar

Brothers; Sabar


Terima kasih mereka yang bertanya, yang terus mendoakan saya, yang membaca (kot lah ada) dan sang labah labah yang menghiaskan sarangnya di sini sekian lama (; Doakan terus ya.

Wassalam,
Gombak.

Sunday, April 26, 2015

Hati sendiri yang sejahtera

Bismillah.

Entah kenapa kebelakangan ini, air mata mudah sahaja tertumpah. Hati tersentuh, sebak dan tidak dapat dibendung lagi. Berbual dengan ibu; nangis. Mesej dengan angah dan adik; nangis. Tengok video; nangis. Membaca buku; nangis. Membaca Quran; nangis. Ingat kisah lalu; nangis. Doa; nangis.

Magiknya; air mata itu dibiarkan mengalir. Nah, tiada paksaan. Walau nangis terasa bahagia. Puas dihujungnya. Bebas pengaduannya pada Allah. Walau tanpa kata.

Moga, air mata ini mengalir sebabnya kerana Allah. Moga, dengan ia mengalir dapat melembutkan hati sendiri dan menghapus dosa. Moga, ianya menangis tanda rindukan Allah, tanda mahukan lebih banyak masa dengan Allah. Masa berkualiti dengan Allah T.T

Kerana hati sendiri mahu dididik jadi sejahtera. Moga lebih banyak bermuhabasah. Moga lebih berdoa. Dan kerana memiliki hati yang sejahtera, moga kesannya mengalir pada anggota-anggota lain. 

Moga memiliki hati yang sejahtera!

" Tears are prayers too. They travel to God when we can speak. "

( oh ya. sudah seminggu terbatuk-batuk. dan batuk itu; juga buatku nangis. sayangnya Allah pada Nurul Akmal! )

Wassalam,
Gombak.

Wednesday, April 15, 2015

Hadiah

Bismillah.

Jam melebihi angka 8 malam. MasyaAllah, sungguh tak perasan. Meninggalkan mereka bersepuluh secara tergesa-gesa untuk ke tempat lain.

Si dia orang terakhir yang bersalaman denganku. Aku terkejut. Dia menyelit kan RM10 di tanganku.

"akak, tadi tu infaq halaqah kita. yang ni infaq saya. akak tolong kirimkan sekali ya."

T.T

dan hatiku kau sentuh lagi. betapa kau yang sangat sederhana dalam perbelanjaan harianmu, sanggup mengeluarkan sedemikian jumlah untuk saudara-saudara kita di nun sana. moga Allah berkati dirimu, adik dan seluruh sembilan yang lain.

---

"hadiah yang paling berharga untuk seorang murabbi adalah mutarabbinya sendiri."

Wassalam,
Gombak.

Monday, March 30, 2015

BUKU #1

Bismillah.

Satu.

Tanpa mengangkatkan kepalanya dari brosur yang dibelek-beleknya sejak sedari tadi, wanita Inggeris itu pun membuka mulut, "Why is it that in your religion, your men can marry more than one? In fact up to four! While you, Mohamadan women can marry only one? I, for sure would certainly be able to handle more than one man. And looking at this, I mean from this point of view, I think your religion is totally unfair. There are double standards with regard to gender. In other words, your religion is gender biased!"

halaman 189

Dua.

Kak Lin menyambung kata-katanya, "Adik-adik semua! Yakinilah! Apabila adik-adik berada nun jauh di perantauan nanti, kita akan merasakan seolah-olah dunia ini kita punya. Namun setelah beberapa ketika, apabila hidayah Allah itu datang, insyaAllah kita akan langsung dikejutkan oleh sesuatu."

Air muka Kak Lin kelihatan sangat tenang dan bercahaya, "Pada masa itu, kita baharu sedar bahawa mutiara yang amat berharga itu memang senantiasa berada di hadapan mata. Cuma, kita sahaja yang tidak menyedari akan kehadirannya. Itulah mutiara iman. Bayangkan, sekiranya mutiara iman itu hilang, dan direntap dari dalam diri kita..."

halaman 234

(Hilang & Jumpa, Umi Kathum Ngah, Deen Prints, Januari 2015)