Wednesday, October 2, 2019

Tengah Malam

Bismillah

Tatkala dia mula nak bercakap, rasa sejuk berdebar-debar pula;

"Seimbang. Katanya, passion dan kerja dakwah perlu seimbang. Sederhana dan imbangkan diri."

Terima kasih atas sembang tengah malam ini!

Wassalam,
Puchong.

Tuesday, October 1, 2019

Dia Yang Ku Cinta

Bismillah.

Banyak yang saya pelajari daripadanya tanpa sedar. Daripada diamnya, senyumnya, tenangnya, sosoknya, katanya dan tidak terkira lagi. Terima kasih, Tuhan mengirim dia buat saya yang tidak sempurna. Moga Tuhan berkati kita, kasih.

Wassalam,
Tidak sempurna tapi tetap kasih,
Puchong.

Friday, August 23, 2019

Kalah-Menang-Kalah-Menang

Bismillah.

Bukan sekali saya minta Allah bantu saya agar menjadi yang semampunya. Benar, saya percaya bukan sempurna yang Tuhan pandang dan peduli. Bukan yang di luar keupayaan saya jua yang diminta Tuhan. Bahkan usaha yang disertakan mujahadah tinggi. Kan, usaha tak ni?

Bukan mudah untuk saya mengurus hal ini. Tiap kali terlajak pasti tangis menyesal. Tuhan, pandulah saya!

Buat saya, bermujahadahlah! Moga ini amal-amal yang diangkat, biizdnillah.

Menang untuk Tuhan, jom Nurul Akmal,
Puchong

Sunday, April 28, 2019

Kopi dan hal kesukaan.

Bismillah.

Saya belajar bahawa di sebalik keenakan kopi yang dihirup, jangan sampai kopi menang mendefinasikan siapa kita. Kopi sama sekali tidak berhak menentukan siapa kita. Saya mula belajar lagi, kopi seharusnya langsung tidak membezakan kita; meski harga secawannya tampak mengatakan sebaliknya.

Dan ya, kopi atau apa jua cara hidup, rahsiakanlah melainkan yang memberi manfaat buat umum. Kopi? Minumlah kopi dan nikmatilah momen bercerita dengan orang sebelah. 

Teringat pesanan yang menyapa; jangan kongsikan cara hidup (kopi salah satunya) di media sosial. Ringkas namun masih berbekas. Ya, nikmatilah kopi dan tersenyumlah dengan si dia tanpa yang lain tahu. Rahsia!

(Setelah sekian lama tidak menulis, ah begitu kaku untuk melontar kata. Jangan ketawakan tau. Maafkan daku!)

"Coffee time is always a good idea"

Wassalam
Teman kopi dia,
JB.



Wednesday, February 21, 2018

Percaya

Bismillah.

Percayalah, bagi hati itu, lebih baik ia pergi. Tidak terlihat kelibat itu mungkin sukar. Namun, sukar lagi hendak menahan diri. Payah lagi menyembuhkan diri, melihat yang terjadi di hadapan diri. 

Terimbau memori. Air mata jadi saksi. Susah kan, menjaga hati dan menjadi diri sendiri?

Demi Tuhan, diri itu tak seteguh yang kau perhati. Biarlah dengan pergi boleh melupakan, barangkali.

Dan percayalah, saat kau bersedia nanti, dia akan terlebih dahulu kembali.

Moga, dengan segala pilihan, seorang nurul masih memilih kebaikan dan kebaikan masih menang.

"Tuhan, teguhkan dan sembuhkan."

Wassalam,
Seorang isteri,
Bangi.