Wednesday, February 21, 2018

Percaya

Bismillah.

Percayalah, bagi hati itu, lebih baik ia pergi. Tidak terlihat kelibat itu mungkin sukar. Namun, sukar lagi hendak menahan diri. Payah lagi menyembuhkan diri, melihat yang terjadi di hadapan diri. 

Terimbau memori. Air mata jadi saksi. Susah kan, menjaga hati dan menjadi diri sendiri?

Demi Tuhan, diri itu tak seteguh yang kau perhati. Biarlah dengan pergi boleh melupakan, barangkali.

Dan percayalah, saat kau bersedia nanti, dia akan terlebih dahulu kembali.

Moga, dengan segala pilihan, seorang nurul masih memilih kebaikan dan kebaikan masih menang.

"Tuhan, teguhkan dan sembuhkan."

Wassalam,
Seorang isteri,
Bangi.

Monday, January 22, 2018

Kembali

Bismillah.

Resfeber.

The nervous feeling before undertaking a journey; the restless race of a traveler's heart before the journey begins, when anxiety and anticipation tangled together.

Melalui hari-hari yang dirasakan sukar dan tanpa teman begitu meresahkan. Tidak keruan dan bimbang. Merasakan ujian melebihi kemampuan dan sukar dipikul seorang. Teruntuk atas segala perasaan, moga Tuhan sentiasa menenangkan saat berseorangan. Moga Tuhan anugerahkan segala rasa yang memampukan melalui perjalanan. Moga Tuhan sentiasa ingatkan bahawa kau hamba yang benar untuk diperteguhkan. Atas segala mendung dalam hati, moga Tuhan sentiasa tempat untuk kembali. Kembali memulangkan perasaan.

Tuhan sentiasa ada dan cukuplah Allah atas semua (:

Wassalam,
Bangi.

Sunday, January 21, 2018

Dua Insan Yang Bukan Mimpi

Bismillah.

Sedar tidak sedar, sudah hampir setahun saya meninggalkan sepi kanvas putih ini. Bukan tidak rindu bahkan sering saja mengunjunginya lalu membaca tulisan-tulisan lalu. Entah, sukarkah komitmen menulis ini? Hehe. Semestinya, dalam tempoh yang panjang ini, terlalu banyak hal yang berlaku. Tahun yang sudah beranjak sudah tentu membawa saya juga dengan pelbagai peristiwa.

Untuk 2018 yang sudah 21 hari, moga kita semua menjadi yang lebih baik dalam segenap hal. Meski yang saban tahun kita perbaiki. Meski hal yang begitu kecil dan tidak begitu signifikan bagi orang kebanyakan, saya yakin kita punya begitu peluang yang luas untuk memperbaiki apa saja.

Juga, moga syukur yang bertambah. Ya, teruntuk saya yang sering lupa memaknai syukur, moga tidak menyampingkan syukur meski lambat. Belajar dengan syukur, besar ertinya, bukan?

Bahagia melebarkan rasa
Tiada ragu dan curiga
Dan bersabar sementara ada
Ku berserah walau telah nyata
Segala janji-janjiNya kalam yang indah

Ternyata ini bukan mimpi
Yang hadir sempurnakan erti
Semuanya sudah terlaksana
Ku fahami makna dan tujuan
Cintaku bukanlah suatu permainan

(Mirwana, Cinta Bukan Mainan)

Dua insan yang bukan mimpi yang direzkikan indah buat saya tahun lalu; Muhammad 'Afif bin Amir Husin dan Zayd Al-Ansori bin Muhammad 'Afif. Alhamdulillah thumma hamdulillah (:

Wassalam,
Bangi.

Sunday, February 26, 2017

Tujuan asal kita

Bismillah.

Betapa besar pun pemberian dan penghargaan mahupun apa jua harapan kita pada manusia lain, ianya bukan untuk mendapatkan pulangan yang sama bukan? Memberi kerna memang kita mahu memberi dan ianya sebahagiaan akhlak kita, benar kan? Walau mungkin sisi sisi manuasiawimu minta dikenang, namun Allah kan tujuan asal kita? Tuhan, ingatkan daku.

Teruknya perangai kalau dengar tazkirah kemudian salah kan orang, "macam orang tu." Astagfirullah, nurul. Dengar tazkirah untuk memperbaiki dirimu, nurul. Bukan ingat aib orang, kan. Moga Allah pandu, biizdnillah.

Dan ya, Allah tujuan kita, insyaAllah.

Wassalam,
JB.

Saturday, February 25, 2017

Lorong-lorong kecil yang sederhana

Bismillah.

Kesempatan tidak datang selalu.

Pagi itu, sewaktu mencuci pakaian di ruang basuhan mahallah (kolej) dan tangan masih licin dipenuhi sabun, saya terlihat plastik yang berterbangan di tiup angin. "Eh, plastik ni datang dari mana pula?". Oleh kerana tangan masih dipenuhi sabun, saya menangguhkan hasrat mengutip dan membuang plastik berkenaan walau berpeluang. Fikir saya, "sekejap lagilah, lepas habis basuh baju ni." Saya kembali menyambung fokus pada basuhan saya sehinggalah saya berpaling lagi kepada plastik tersebut, namun hampa. Plastik itu hilang sekelip mata dan saya pun tidak tahu siapakah gerangan yang mengutip plastik tersebut.

Entah, saya macam terkilan pula. Kerana saya merasakan, sayalah mungkin orang pertama yang melihat sampah itu berterbangan. Merasakan bahawa sayalah yang Allah telah beri peluang untuk berbuat kebajikan namun dek kerana menangguhkan hasrat meski boleh dimaafkan alasannya. Saya terdiam seketika memikirkan dan mengaitkan, "Agaknya, beginilah perasaan tatkala bila Allah sudah beri peluang, kemudian kita abaikan. Dan akhirnya, tiada lagi peluang itu lantas terkilan. Saya bagai membuat salah satu kesimpulan, bahawa beginikah Allah melorongkan seseorang hamba dan mengilhamkan dia berbuat baik. Sehingga begitu terpilih, masyaAllah! Lalu jika dia menangguhkan walau sekejap cuma dan peluang itu tiada, dia menyesal lalu berkata, "kenapa ya aku tak mampu berbuat yang lebih baik?"

Moga selalu menghargai peluang peluang yang ada; peluang berakhlak dengan lebih baik, peluang menghargai ramai orang, peluang memperbaiki diri dan banyak lagi. Dan Tuhan,  "ini juga mujahadah dan jalan jalan beribadah kepada-Mu, bukan?"

Wassalam,
JB.