Tuesday, November 8, 2011

Rindu

Bismillah.


-->
Rasa rindu itu anugerah.
Buat hati yang suci.
Buat hati yang mengenal Ilahi.

Di akhir program pertama semester baru itu, mereka salam menyalam menyapa mesra.
Kaki sudah mengajak balik, namun masing-masing sibuk terhenti. Memang, ta’aruf itu takkan pernah henti.
Tibalah giliran mujahidah 19 tahun itu.
Dia terkaku, sambil bersalaman erat.
Lama.
Matanya jelas kelihatan merah.
Merah, merah dan merah.
Dan akhirnya, terjurai juga mutiara-mutiara itu.
“Kenapa ni?”
“Rindu”
Subhanallah! Rindu apakah ini? Sehingga bisa membuatnya sebak lalu menangis.
Dan ternyata, tangan itu susah untuk dilepaskan.
Sambil mukanya yang memerah dan air mata yang melaju.
“Dah, jangan nangis. Akak kan ada ni. Apa-apa kongsi dengan akak.”
Dan lagi, itu bukan pemujuk namun membuatkannya bertambah hiba.
“Rindu sangat dengan akak. Ingatkan tak jumpa akak lagi”
Ok. Air mata macam nak berjangkit. Hati, sila kawal kesebakan anda!
Huh.
Rindu Rindu Rindu ;)
Pertama kali merasai pengalaman ini. Oh yeah, sungguh mendebarkan hati.

Bila rindu diucapkan oleh orang lain.
Bila rindu itu dirasai oleh orang lain.
Bila rindu itu diluahkan oleh orang lain.
Moga rindu ini menautkan kita semua.
Moga rindu ini memanjangkan tali-tali persaudaraan kita.
Moga rindu ini membuatkan kita lebih bersemangat menempuh jalan ini.
Ketahuilah, bertemu dan berpisah kerana Allah adalah detik terbaik dalam kehidupan kita ini.


Moga rindu ini rindu bermanfaat.
Rindu pada perjuangan ini^^
Merindui Dia dan dia :)
Wassalam.

Wednesday, September 7, 2011

Aku menyangka.


Bismillah.
Jari jemari terus berlari...
Aku menyangka di sebalik tudung labuh itu dia biasa-biasa orangnya, rupanya dia insan luar biasa kurniaan Allah.
Aku menyangka dia alim-alim kucing saja. Rupanya dia tidak berdusta. Dia sangat mencintai Allah dan seluruh agama-Nya.
Aku menyangka dia akan bosan berbuat baik dan beribadah sepanjang masa. Katanya, “seluruh kehidupan ini adalah ibadah”. Betul ke? Ya, betul. Rupanya, memang dia tidak pernah lelah melakukan kebaikan. Malah sering sahaja memotivasi orang lain.
Aku menyangka dia main-main dengan amalan solehnya. Rupanya, dia sangat serius dengan hubungannya dengan Allah. Amalan sehariannya tidak pernah ditinggalkan tanpa sebab sia-sia.
Aku menyangka dia amat susah mengeluarkan derma dan bantuan. Ternyata, tekaanku silap. Dia akan segera menghulurkan apa yang terdaya kepada yang memerlukan. Duitnya tidak terlalu banyak. Namun, ibarat mencurah-curah perberiannya. Katanya lagi, “dengan Allah pun nak berkira?”
Aku menyangka dia suka-suka sahaja membersihkan hatinya. Rupanya, aku salah lagi. Dia bermunajat dan bertafakur kepada Allah di sepertiga malam dan istighfarnya tidak putus-putus.
Aku menyangka hatinya tak sekuat mana. Akan marah dan membenci orang. Rupanya, aku salah. Hati yang berpaut pada Allah itu sangat kuat pergantungannya. Dia banyak sekali menahan sabar dan tidak sekali-kali membenci orang.
Aku menyangka dia sangat kuat. Tidak pandai menangis di hadapan kawan-kawan. Rupanya, aku salah lagi. Memang dia tidak pernah menangis di hadapan kami kerana dia lebih banyak menangis di hadapan Rabb-Nya.
Aku menyangka dia hanya akan bercakap mengenai agama dan akhirat saja. Rupanya, dengannya boleh berkongsi apa sahaja. Dia bijak bergaul dengan semua orang meski tidak semua orang sepertinya. Caranya sangat berhikmah.
Aku menyangka dia tidak mementingkan pelajarannya. Rupanya, dia sentiasa cergas dalam pelajaran. Bersemangat dan tekun orangnya.
Aku menyangka dia sangat dingin dengan ahli keluarganya. Rupanya, dia rapat, manja dan saling mengasihi antara ahli keluarganya.
Aku menyangka dia tidak pandai menggunakan blog, facebook, tumblr atau twitter. Rupanya, dia mahir menggunakannya. Katanya, dia ingin mewarnai seluruh kehidupannya dengan menyeru kepada Allah. Tidak kira walau di mana mahupun apa.
Aku menyangka dia jenis yang memilih kawan Tidak suka bergaul dengan orang yang memang ketara tidak sepertinya. Rupanya aku silap. Dia sangat peramah dan hatinya tulus. Dia akan berkawan dengan semua orang tanpa mengaibkan kesalahan-kesalahan mereka mahupun mengungkit kelalaian lampau.
Aku menyangka dia ambil remeh soal pakaiannya, rupanya dialah yang sangat ambil berat tentang aurat dan penampilannya. Walau hanya keluar sekejap, dia tetap bertudung litup dan berstokin rapat. Celahnya, “aurat kita ini istimewa dan berharga”.
Aku menyangka dia boleh saja di ajak berbual tentang dunia dan keasyikannya. Ya, dia memang boleh. Namun, rupanya dia cuba bersederhana. Sederhana kerana semua itu besar ujiannya dan kerana dia takut mencintai dunia.
Aku menyangka dia serius orangnya. Kaku.Tanpa senyuman. Rupanya, dia sangat kelakar, pandai bergurau dan menghibur orang lain. Senyuman manis buat mereka yang selayaknya.
Aku menyangka dia tidak punya teman. Rupanya, setiap teman sangat mengasihinya.Setiap kawan mengingatinya. Setiap sahabat mendoakannya.
Aku menyangka dia kasar orangnya, rupanya hatinya sangat lembut dan menyenangkan orang lain. Bicaranya jarang yang sia-sia. Menusuk jiwa.
Aku menyangka dia kolot dan rimas orangnya. Rupanya, dia moden walau sangat bersederhana. ‘Izzah dengan deen-Nya dan akhlaknya yang indah. Buat semua orang ingin mendekatinya.
Aku menyangka dia tidak tahu tentang perkembangan terkini dan fesyen kegilaan muda-mudi. Rupanya, dia sangat up to-date. Itu tahu. Ini tahu. Meski itu semua tiada kaitan dengan dirinya.Katanya, “dakwah ini perlu dirasai oleh semua orang”. Katanya lagi, “ambil tahu tidak semestinya kita sertai.”
Aku menyangka dia mencari sang teruna untuk mengisi hatinya. Rupanya, astaghfirullah. Dirinya sudah dibenteng iman. Mana mungkin dia mendahului sesuatu tanpa syariat-Nya. Dia pemalu orangnya. Keteguhannya itu mengagaumkan.
Aku menyangka dia akan elak untuk berkata mengenai lelaki berlawanan jantina. Rupanya, itu tidak benar. Dia sangat terbuka dan sentiasa bermanfaat buat orang lain. Dia pendengar yang baik dan tidak pernah mengelak. Cuma dia lebih banyak mendengar daripada berkata-kata. Dan kata-katanya itu penuh dengan ingatan berguna. Tambahnya, “ana tidak pernah menolak fitrah-Nya.”
Aku menyangka dia seperti itu kerana sendirinya. Rupanya, tidak. Katanya, tarbiyah Islam yang mewarnai kehidupannya. Tarbiyah Islam yang buat dia bahagia. "oh, kerana Islam rupanya."
***
Rupanya, sudah terlalu banyak hati menyangka. Astaghfirullah. Dia memang tidak sempurna. Namun, peribadinya menyempurnakan Islam-Deen tercinta. Indahnya, bagai rama-rama :)
Selamat berjuang dalam medan menuntut ilmu mahupun segala medan hidup anda! Bergembiralah dengan perancangan Allah yang berhikmah.
Jadilah umpama rama-rama itu. Indah tanpa bicara. Qudwah sepanjang masa.
Itu perbezaannya. Anda bukan orang biasa!
Wassalam.
Bumi Allah bumi barakah.

Friday, July 22, 2011

Logam




Bismillah.


Memang sepi di kanvas putih suci ini. Kesian. Hanya tertulis di catatan hati peristiwa-peristiwa seharian.

Senarai nama adik-adik terchenta memang panjang berjela-jela tak bernoktah.

Ana pandang dia. Dia pandang ana. Subhanallah! Ramainya.

Ya Allah, adik-adik ini ada haknya. Seorang pun tidak boleh dizalimi. Sesuka hati membiarkan mereka terkontang-kanting di mehnah mencabar ini.

" akak, saya haus."
" haus? nak air? akak belikan."
" ok. tapi saya taknak air. saya nak tarbiyah. saya hauskan itu."

Gulp. Dia kehausan tarbiyah. Itu baru seorang. Yang lain-lain?

Mendekati mereka, subhanallah! Seperti biasa, sangat mencabar!

* Tarbiyyah itu mengajar kesabaran *




" Ana rasa macam orang bercinta. Ambil berat sampai ringan adik tu. Belanja makan, bagi hadiah, SMS, call, borak-borak "

* Tarbiyyah itu mengajar kita untuk berkasih sayang *
* Tarbiyyah itu mengajar kita untuk kreatif *

Jangan cakap mengenai pengorbanan. Kerana memang seluruh tarbiyyah dan dakwah ini adalah pengorbanan kepada Allah.

" Beri apa yang kita sayang "

" Semangat,
Biar kau naik dan turun
Tapi jangan sekali-kali kau hilang "






* Dakwah itu perlukan semangat. Semangat itu datang daripada iman*

indah bersama logam-logam
jb
Wassalam.

Friday, June 3, 2011

buy and sell




Bismillah.

Today is the 1st day of Rejab :) Says: Alhamdulillah...

I wanna to share something which I got this at my daurah.

Sometimes, we forget this...

HIS word in Surah At-Taubah verse 111;

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ

" Verily, Allah has purchased of their believers their lives and properties; for the price that theirs shall be the paradise"

Subhanallah...Subhanallah...Subhanallah

This verse makes me speechless.
Huh!
And of course, I want to hear every single of word from that ustaz about this verse. It's such as a dozen of spirit~

For sure, this verse will impress all the muslims especially daie who are keep telling this verse to theirself as this verse was actually motivation thru this way of dakwah and tarbiyah.

For that means, Allah has His own sales and He only buys the sales from His slaves who are having the ability to sell something to Him. This special service is only for those who are have the requirement to make trade with Allah. Allah will not buy the sales if there is no something special that He can buy.

Here...

Will Allah buy our sales if we did not have anything to sell to Allah?

Again, I'm speechless!

Yes, this is trade between us and Allah and certainly, people who have the fulfillment of sales will be looked by Allah.

Sacrifice our lives, property, time, life and everything for the sake of Allah.



Again, I'm thinking...

This trade is with Allah!

This money, time and belongings are not ours, but those of Allah.
This amanah is not spend out according to us, but according to Allah's will.
Struggles and strives are not for personal causes and likes, but utmost in the cause of Allah.

Just the deserved get Jannah *_____*

Wassalam

Love from Him,
purple,
Nilai, 1 Rejab...



Thursday, May 5, 2011

lawyer v doktor



Bismillah.


Di hadapan bilik itu terpampang tulisan “Penasihat Undang-Undang”. Bukan sekadar sebuah bilik itu sahaja, malah bilik yang berada di sekelilingnya juga. Walaupun tulisan itu agak samar-samar, namun tulisannya masih jelas dan boleh dibaca.


Tiba-tiba pintu dibuka. Menampakkan diri di sebalik pintu.


“ ya cik, ada apa-apa yang boleh dibantu?” kata empunya bilik kepada tetamunya.


“takde apa-apa. Saja nak tengok cik” balas tetamu itu.


“nak tengok saya? Tengoklah. Huhu.” jawapannya berbalas gurauan. “Takkanlah datang tanpa ada sebarang tujuan. Mesti ada ni” fikir empunya bilik dalam hati kecil.


Tetamu itu lantas duduk bersebelahan dengan empunya bilik di kerusi yang kosong. Cik Undang-Undang menghadapakan wajahnya ke arah tetamunya sambil bertanya lagi, “betul ke cik tak ada apa-apa ni?” sekadar inginkan kepastian.


Tetamu itu memandang cik undang-undang. Serius. Cik undang-undang menanti butir kata daripada tetamunya dan akhirnya.


“Doktor, boleh tak tolong bagi kata-kata untuk hati” katanya bersungguh. “Rasa macam ada yang tak kena lah. Doktor bagi je apa-apa nasihat. Untuk hati ni” ulangnya lagi.





Ini memang dah kes berat. Cik ini memanggil cik undang-undang dengan panggilan yang tiada langsung kaitan dengan diri cik undang-undang.


Cik undang-undang terkejut dan terkesima. Fikirannya melayang mengingat sesuatu. “Rasanya kat depan pintu tu tertulis Undang-undang. Bukan perubatan. Salah bilik ke cik ni? Tanya pulak berkaitan hati ni.


Erm…I’ll do the best for my patient” ulang cik undang-undang. Kejanggalan itu dibiarkan. Kalau memang benar cik ini mahukan khidmat rawatan yang itu, cik undang-undang bersedia memberikannya.


Doktor, doktor, doktor!


Cik itu mengulang permintaannya lagi. Bersungguh.


Doktor? biarlah, janji cik ni bahagia~


Dengan nafas yang dihembuskan,cik undang-undang memulakan rawatannya.


“Boleh ke ni? InsyaAllah, yakin dengan-Nya.”


Hati ya? Bila sebut pasal hati ni, teringat buku Abbas Assisi; Bagaimana Menyentuh Hati.


Dengan ringkas, cik undang-undang berkata, “kembalilah kepada Allah.”


Tiada sebarang ubat pahit yang perlu ditelan. Tiada sebarang rawatan yang mahal. Yang perlu hanya ubat dan rawatan yang disertakan dengan kesabaran dan keyakinan untuk kembali kepada-Nya.


Cik tetamu tidak mengalihkan wajahnya. Memandang ‘doktor’ dengan pandangan bermakna.


Erm.


“Hati kita telah dimiliki dan akan terus dimiliki. Pemiliknya adalah Allah. Maka, dalam kita resah dan susah, mahupun dalam keadaan senang, tentunya Allah adalah tempat kembalinya pelbagai rasa dalam hati.”


“Bersyukurlah kerana masih diberi ‘rasa’ untuk merasa hati cik yang rasa semacam. Rasa kekurangan. Rasa jauh. Daripada orang yang tidak rasa apa-apa terhadap hatinya.”


“Saya rasa sakit hati dan selalu terasa dengan orang sekeliling, terutamanya dengan kawan-kawan” katanya jujur membuka cerita. “Rasa geram dan tak boleh tengok muka. Sehinggakan kerja-kerja saya tidak menjadi.”


Cik undang-undang merangkap ‘doktor’ terdiam lagi namun selepas itu mengulangi kata-katanya yang awal tadi. “Kembalilah kepada Allah.” Dia juga menambah, “dekatkanlah diri kepada-Nya, bacalah Al-Quran dan maknanya, juga sentiasalah beristigfar untuk menutup lubang-lubang dengki, khianat dan dosa.”


“Biasalah cik dalam kehidupan kita ni, kita hidup dengan pelbagai orang yang ada macam-macam ragam. Kelebihan dan kekurangan itu adalah lumrah, cik. Apa-apa pun, cik jangan layankan sangat rasa-rasa macam tu. Lupakanlah kesalahan-kesalahan mereka itu. Walaupun susah, yakinlah dengan Allah. Yakinlah Allah akan membuatkan kita lupa akan perkara-perkara tu.”





Di wajah cik itu, terpancar sinar kelegaan. Mungkin kerana sudah meluahkan kisahnya dan meminta rawatan. Dia sudah tersenyum, Alhamdulillah.


“Yang penting, kita istighfar selalu. Agar kita takkan ingat perkara-perkara lain yang mungkin menyakitkan cik. Solat, mambaca Al-Quran adalah rawatan yang sangat mudah dan murah untuk dilakukan. Cumanya, ia perlu ketekunan dan dilakukan dengan hati. Biar hati itu yang merasa keindahan dan ketenangan itu. Lupakanlah hal-hal lama itu, cik. Tenangkan diri, tarik nafas dan bacalah bismillah. Selepas itu, mulakanlah kehidupan cik seperti biasa.” Panjang lebar doktor mengingatkan lagi.


Cik itu senyum lagi. Berfikir. Memproses ‘rawatan’ yang diberikan. Cik doktor membiarkan pesakitnya berfikir dan memandang ke arah lain. Memberinya ruang. Lambat-lambat, cik pesakit bangun dan mendekati cik doktor.


“Terima kasih sangat-sangat.” Ucap cik pesakit.


Senyum. “ Sama-sama.” Jawab cik doktor mesra.


***

Bila murobbi juga adalah doktor.

Tidak kira dia berada di posisi mana, rupannya kerjanya tidak pernah lari daripada mengubati jiwa-jiwa yang memerlukan. Dia tidak pernah mengkhabarkan yng dia adalah doktor, namun orang-orang sekeliling tanpa malu-malu meow merujuk masalah mereka kepada doktor tersebut. Mereka mahukan kata-kata semangat. Kata-kata pengubat dan pembangkit diri, agar mereka lebih rasa yakin mgharungi dunia dan cabarannya. Ketahuilah, Allah yang memberi rasa ‘sakit’ pada hati-hati itu dan Allah juga adalah tempat penyembuhnya.




Murobbi=doktor


Mencari pelangi,

Nilai~

Wassalam.

Thursday, April 28, 2011

Langit, kau buat aku jatuh cinta....



Bismillah.


"akmal, buat apa tu? cepatlah..." kata rakan yang sudah beberapa langkah di hadapan.
"kejap kejap.."
snap...

Hobi yang entah bila muncul. Melangkah sahaja ke luar, memandang langit dan awan. Tidak terkata bukti kebesaran-Nya. Lantas, lidah ini tidak berhenti memuji keagunggan-Nya.

Subhanallah, cantiknya...
Subhanallah, cantiknya...
Subhanallah, cantiknya...






“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. “(Al Baqarah : 164)


“Katakanlah: ” Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya. “(Saba’ : 22)








“Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”( Al Mu’min : 57)


“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,”( Ali ‘Imran : 190)








“(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”( Ali ‘Imran : 191)



Bercinta dan berkasih sayang dengan alam...rupanya ada hikmah tersendiri. Sambil memerhati memuhasabah diri.

Allah, langit dan awan itu indah sekali
Buat aku terkesima lagi
Hati diam memikiri
Betapa aku lemah tanpa kudus cinta Ilahi.

Oleh itu,
usah lari mengkhianati janji
melawan fitrah insani
kerana kasih Rabb sentiasa ada tanpa berhenti...



Monday, April 18, 2011

semut

Bismillah.




"ten ten ten...jalan sesak...ramainya kawan-kawan...


Hati-hati. Biar lambat asalkan selamat. Utamakan kesabaran dan berjalanlah dengan tenang"



Semut berkata-kata sesama mereka. Meski bilangan mereka banyak dan berjalan secara perlahan, namun sikap saling mengormati dan bertolak ansur juga membantu tetap menjadi prinsip utama mereka.

Walau jalan tersebut dihalangi dengan batu mahupun halangan-halangan lain, mereka tetap mencari jalan untuk meneruskan perjalanan itu. Tetap mencari ruang kecil di sisi kanan kiri bagi melaluinya. Tidak pernah berputus asa dan sentiasa bersemangat. Rupanya, mereka ini sangat tekun dan sentiasa mahu sentiasa mencuba. Subhanallah! Hebatnya si kecil ini.

Mencontohi mereka. Sentiasa berusaha mencari ruang yang ada dan mengharungi cabaran yang menghalang.

Kita pula bagaimana?


Ayuh, contohi si semut.
:)

Wassalam.

Thursday, March 10, 2011

Tempe

Bismillah.

Sewaktu membeli makanan di gerai kecil itu.

"mak cik, ni apa?" tanya seorang perempuan.

"laa, ni tempe lah. Tak pernah makan ke? Sedap tau ni."

Nada jawapan mak cik agak terkejut. Ana di samping perempuan itu turut tertoleh. Subhanallah! Dia tak tak tahu? Tempe itu sangat dekat dengan kehidupan orang Johor (agaknyalah), namun masih ada lagi insan yang tidak tahu dengannya.


tempe oh tempe...sedapnya kamu....lalala

Berkata dalam hati,
"bukan semua orang tahu apa yang kita tahu. mungkin kita ingatkan orang lain tahu, tapi hakikatnya tidak. perlu ingat tu"

Peristiwa itu sangat terkesan di hati. Sungguh!

Lantas melangkah sambil berfikir sesuatu.

Begitu juga dengan Islam ini. Ada ramai lagi yang tidak tahu keindahannya. Kemanisannya. Kelazatannya. Masih ramai lagi yang berada jauh dari jalan yang lurus ini. Masih ramai lagi insan yang masih lena dan terbuai-buai mimpi indah.

Allah~~~

kemanisan ini perlu disampaikan

kelazatan ini perlu dinikmati bersama

semua yang indah ini perlu dikhabarkan dan dikongsikan


Buku yang menarik dibaca.juga membuatkan hati ini tersentak.


Ketahuilah,
amanah ini adalah tanggungjwabmu
semua orang perlu diberitahu tentang keindahan Islam ini
semua orang perlu rasa keindahan ini
Maka
sampaikanlah
ayat-ayat Allah
sebarkan kebaikan
dan
cegahlah keburukan!
tempe yang enak.
terus teringat rumah.
Sampaikan pesanan Tuhanmu....
"Turunlah kamu berdakwah kepada seorang manusia sahaja hingga dengan perjuanganmu itu, dia dapat menempuh jalan hidayah dan beristiqamah didalamnya. Yakinlah sekalipun engkau tidur di saat dia solat malam, engkau makan di saat dia berpuasa, engkau tinggal dirumah saat dia mengerjakan haji, dan engkau tidak turut berjuang disaat dia berjihad di jalan ALLAH, pahalanya tetap akan mengalir untukmu, setara dengan pahalanya, tanpa dikurangi sedikitpun. Bagaimana jika engkau berjaya membimbing manusia lebih dari seorang? Bagaimana pula jika engkau Berjaya membina manusia lebih dari sepuluh? Sungguh, engkau akan mendapatkan pahala yang berlipat kali ganda”
wassalam~

Thursday, February 17, 2011

Telah berlalu masa tidurku…

Bismillah.



Allah
Engkau saksi hati ini
Bahawa
Rindu ini tidak pernah padam
Sayang ini tidak pernah hilang
Kasih ini tidak pernah kurang
Buat insan yang tiada tandingan.
Allah,
Engkau saksi hati ini
Bahawa
Diri ini tidak pernah terkebelakang
Jiwa ini tidak pernah bosan
Semangat ini tidak pernah tenggelam
Pada insan mulia tiada tandingan.
Allah,
Engkau saksi hati ini
Bahawa
Aku mencintai dia
Muhammad
Yang terpuji.
" Wahai Rasulullah, junjungan mulia, mengingatimu bukan pada hari-hari tertentu bukan jua pada waktu-waktu tertentu. Namun, setiap detik kehidupan ini adalah tanda cinta kepadamu. Tanda ingatan kepadamu. Akhlak dan peribadimu telah membuatkan alam ini jatuh cinta padamu. Tiada makhluk yang tidak terpesona dengan budi pekertimu yang luhur. Tiada insan yang mampu menandingimu. Subhanallah! Indah dan mulianya engkau wahai Rasulullah.

Wahai Rasulullah, qudwah kami. Kalimah Allah yang kami dapati hari ini adalah tanda cinta engkau kepada kami. Pengorbananmu menyayat hati dan melukakan. Berbicara mengenaimu tidak pernah tidak menyedihkan sanubari. Bahawa Rasulullah disakiti demi dakwah ini. Dakwah buat kami di kemudian hari. Rasulullah, hibanya hati ini mengenangkan jasa-jasamu. Jasa untuk kami ummat yang kau sayangi.
Wahai Rasulullah, kekasih Allah. Rindu ini semakin dalam. Untuk berjumpa di hari yang dinantikan. Melihat wajahmu yang lebih indah daripada bulan. Melihat insan yang banyak berkorban. Melihat insan yang tidak berhenti berjuang. Sungguh, kami rindu. Kami rindu. Kami rindu. Moga kerinduan ini terbalas di hari yang dijanjikan.”
>>Setelah menerima wahyu pertama, Rasulullah berkata: Telah berlalu masa tidurku...<<
Kerana engkau telah memenuhkannya dengan dakwah yang tidak berkesudahan. Menyeru manusia ke jalan Tuhan. Jalan dakwah yang panjang. Moga kami mengambilnya sebagai bekal yang mengenyangkan…
Aku cinta dia~~
p/s: Membaca buku Syamail Nabi Muhammad kerana mahu mengenalinya dengan lebih dekat….
Wassalam :)